Skip to main content

TUGAS PENGANTAR SOSIOLOGI #1

TUGAS PENGANTAR SOSIOLOGI #1

Dosen Pengampu : Lailul Mursyidah, M.AP

Soal!

1. Jelaskan yang dimaksud dengan kelompok sosial!

2. Sebutkan dan jelaskan klasifikasi kelompok sosial!

3. Jelaskan perbedaan komunitas perdesaan (rural community) dan komunitas perkotaan (urban community)!

4. Jelaskan dinamika kelompok!

Jawab

1. 
  • Kelompok sosial adalah kumpulan orang yang memiliki kesadaran bersama akan keanggotaan dan saling berinteraksi. Kelompok diciptakan oleh anggota masyarakat. Kelompok juga dapat memengaruhi perilaku para anggotanya.
  • Kelompok sosial adalah suatu kumpulan orang-orang yang mempunyai hubungan dan saling berinteraksi satu sama lain dan dapat mengakibatkan tumbuhnya perasaan bersama.
  • Kelompok sosial adalah suatu kelompok yang meliputi dua atau lebih manusia, yang diantara mereka terdapat beberapa pola interaksi yang dapat dipahami oleh para anggotanya atau orang lain secara keseluruhan.
  • Kelompok sosial adalah suatu kumpulan orang yang saling bekerjasama, saling berinteraksi dan saling menyadari kepentingan antar sesama anggotanya.
  • Definisi kelompok sosial yaitu suatu kesatuan sosial yang terdiri dari dua individu ataupun lebih untuk saling berinteraksi.
2. 


Klasifikasi Kelompok Sosial Menurut Cara Terbentuknya


Secara umum, menurut cara terbentuknya, kelompok sosial dapat dibedakan menjadi dua jenis, yaitu kelompok semu dan kelompok nyata.

1. Kelompok Semu. Yaitu kelompok sosial yang terbentuk secara spontan, tidak direncanakan, dan tidak terorganisir. Karena cara terbentuknya tersebut, diantara anggotanya biasanya tidak terjadi interaksi secara terus menerus, tidak ada kesadaran berkelompok, serta kehadirannya tidak konstan. Kelompok semu dibagi lagi menjadi tiga, yaitu:

  • Kerumunan. Kerumunan (Crowd) adalah sekelompok individu yang kebanyakan tidak saling mengenal yang berkumpu di suatu tempat untuk mengerubungi sesuatu. Contoh dari kerumunan adalah kerumunan orang yang melihat konser musik.

  • Massa. Massa adalah kerumunan orang sengaja dikumpulkan disuatu tempat dan memiliki satu tujuan dimana anggotanya memiliki kesadaran diri rendah dan tidak dapat bergerak secara terorganisir. Namun dibelakang massa ini terdapat "dalang" yang bertindak sebagai pemimpin untuk memanipulasi massa tersebut. Contoh massa adalah massa yang berkumpul untuk berdemo memprotes kebijakan pemerintah.

  • Publik. Publik bersifat lebih luas daripada kerumunan atau massa. Jika kerumunan dan massa terbentuk dalam ruang dan waktu tertentu, maka publik adalah masyarakat luas yang tidak terikat oleh ruang dan waktu. Publik terbentuk karena ada perhatian yang sama yang disatukan oleh alat-alat komunikasi. Contoh publik antara lain orang-orang pendengar siaran radio atau saluran televisi tertentu.
2. Kelompok Nyata. Salah satu ciri khusus dari kelompok nyata adalah kehadirannya selalu konstan. Robert Bierstedt mengklasifikasikan kelompok nyata menjadi empat jenis, yaitu Kelompok Statistik (Statistical Group), Kelompok Kemasyarakatan (Societal Group), Kelompok Sosial (Social Group), serta Kelompok Asosiasi (Associational Group). Pengklasifikasian ini didasarkan atas ada tidaknya hubungan sosial, komunikasi, kesadaran jenis, serta ada tidaknya organisasi formal dalam kelompok sosial tersebut.

  • Kelompok Statistik. Yaitu kumpulan individu yang dikategorikan dalam kelompok tertentu oleh para ilmuwan untuk kepentingan perhitungan statistik penduduk. Contoh kelompok statistik antara lain penggolongan penduduk berdasarkan kelompok umur, jenis kelamin, pekerjaan, pendidikan, dll.

  • Kelompok Kemasyarakatan. Yaitu kelompok sosial yang terbentuk karena adanya kesadaran akan kesamaan para anggotanya. Dalam kelompok ini belum tentu terjadi kontak atau komunikasi antar anggota kelompok. Organisasi kelompok juga tidak ada dalam kelompok sosial jenis ini. Contoh kelompok kemasyarakatan antara lain kelompok yang memiliki kesamaan jenis kelamin (laki-laki/perempuan), ras, agama, kelompok kaya dan miskin, dsb.

  • Kelompok Sosial. Berbeda dengan kelompok statistik atau kelompok kemasyarakatan yang belum terjadi komunikasi dan kontak yang intens, dalam kelompok sosial sudah terdapat kesadaran kelompok dan komunikasi antar anggotanya, namun tidak terdapat organisasi kelompok. Contoh kelompok sosial antara lain kelompok teman, keluarga, keagamaan, dll.

  • Kelompok Asosiasi. Dalam kelompok sosial jenis ini sudah dijumpai kesadaran kelompok antar anggotanya, adanya saling komunikasi, dan adanya kepentingan bersama yang hendak dicapai anggotanya. Antar anggota dalam kelompok ini juga terikat dalam sebuah organisasi formal. Contoh kelompok asosiasi antara lain organisasi-organisasi profesi seperti Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI), Ikatan Dokter Indonesia (IDI), Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI), dan organisasi-organisasi politik formal lainnya.

B. Klasifikasi Kelompok Sosial Berdasarkan Sudut Pandang Individu

Dalam kehidupan sehari-hari, kita sering mengidentifikasikan diri kita sebagai anggota dari kelompok A dan mengidentifikasikan orang lain sebagai kelompok B dimana kita tidak termasuk dalam keanggotaannya. Pengidentifikasian ini bisa berdasarkan pekerjaan, jenis kelamin, sekolah, agama, ataupun organisasi formal. Berdasarkan fakta inilah W.G Summer membedakan kelompok sosial menjadi dua macam, yaitu in group (kelompok dalam) dan out group (kelompok luar).

1. In Group. Adalah kelompok dimana seorang individu mengidentifikasikan dirinya atau merasa menjadi anggota dari kelompok tersebut.

2. Out Group. Yaitu kelompok yang berada diluar keanggotaan seorang individu atau kebalikan dari in group.

C. Kelompok Sosial Paguyuban dan Patembayan

  • Paguyuban (Gemeinschaft ) Hubungan antaranggota kelompok sosial paguyuban (gemeinschaft ) mempunyai tiga ciri-ciri utama yaitu bersifat intim (dekat), privat (pribadi), dan eksklusif (hanya melibatkan dua pihak tanpa pihak ketiga). Dasar pembentukan gemeinschaft  terdiri dari tiga macam, yaitu karena ikatan darah (blood), tempat tinggal (place), dan karena kesamaan pikiran (mind). Contoh kelompok sosial yang termasuk paguyuban antara lain, kelompok keluarga, kekerabatan, masyarakat desa, dan teman bermain.

  • Patembayan (Gesellschaft) Kelompok sosial patembayan (Gesellschaft) bersifat lebih semu dibandingkan dengan kelompok sosial paguyuban. Hubungan ataranggota dalam kelompok gasellscaft ini cenderung bersifat jangka pendek (sementara) berdasarkan kontrak-kontrak tertentu, hanya terikat secara lahiriah tanpa adanya ikatan batin (tidak intim), serta para anggotanya berhubungan secara resmi berdasarkan hubungan timbal balik. Kelompok sosial seperti ini biasanya terjadi pada masyarakat modern yang menganut sistem solidaritas organis contohnya adalah sistem kepengurusan pada sebuah perusahaan modern.
D. Kelompok Sosial Sekunder dan Primer

  • Kelompok Primer Sifat utama yang dimiliki kelompok sosial jenis ini adalah hubungan antaranggotanya yang akrab, informal, personal, dan total. Contoh kelompok primer (primary group) antara lain keluarga dan klik (kelompok bermain/geng).

  • Kelompok Sekunder Kelompok sosial sekunder (secondary group) adalah kelompok sosial yang anggota-anggotanya berhubungan secara formal, impersonal, segmental (terpisah-pisah), dan berdasarkan azas manfaat. Contoh kelompok sekunder antara lain Komite Sekolah, PGRI, TNI, dan kelompok profesi formal lainnya.
3. Perbedaan Komunitas Perkotaan dan komunitas Perdesaan adalah
  • Komunitas Perkotaan
  1. Kehidupan keagamaan berkurang dibandingkan dengan kehidupan keagamaan di desa.
  2. Orang kota pada umumnya dapat mengurus dirinya sendiri tanpa harus bergantung pada orang lain. Yang penting disini adalah manusia perorangan atau individu.
  3. Pembagian kerja di antara warga-warga kota juga lebih tegas dan mempunyai batas-batas yang nyata.
  4. Kemungkinan-kemungkinan untuk mendapatkan pekerjaan juga lebih banyak diperoleh warga kota dari pada warga desa.
  5. Interaksi yang lebih banyak terjadi berdasarkan pada faktor kepentingan daripada faktor pribadi.
  6. Pembagian waktu yang lebih teliti dan sangat penting, untuk dapat mengejar kebutuhan individu.
  7. Perubahan-perubahan sosial tampak dengan nyata di kota-kota, sebab kota biasanya terbuka dalam menerima pengaruh.
  • Komunitas Perdesaan
  1. Didalam masyarakat pedesaan di antara warganya mempunyai hubungan yang lebih mendalam dan erat bila dibandingkan dengan masyarakat pedesaan lainnya di luar batas wilayahnya.
  2. Sistem kehidupan umumnya berkelompok dengan dasar kekeluargaan 
  3. Sebagian besar warga masyarakat pedesaan hidup dari pertanian
  4. Masyarakat tersebut homogen, deperti dalam hal mata pencaharian, agama, adapt istiadat, dan sebagainya.
4.
  • Dinamika kelompok adalah suatu kelompok yang terdiri dari dua atau lebih individu yang memiliki hubungan psikologis secara jelas antara anggota satu dengan yang lain dan berlangsung dalam situasi yang dialami.
  • Dinamika kelompok berasal dari dua yakni kata dinamika dan kelompok. Dinamika berati interaksi atau interdependensi antara kelompok satu dengan yang lain sedangkan Kelompok adalah kumpulan individu yang saling berinteraksi dan mempunyai tujuan bersama.
  • Dinamika kelompok adalah kekuatan yang saling mempengaruhi hubungan timbal balik kelompok dengan interaksi yang terjadi antara anggota kelompok dengan pemimpin yang diberi pengaruh kuat pada perkembangan kelompok.
  • Dinamika Kelompok adalah studi tentang hubungan sebab akibat yang ada di dalam kelompok, tentang perkembangan hubungan sebab akibat yang terjadi di dalam kelompok, tentang teknik-teknik untuk mengubah hubungan interpersonal dan attitude di dalam kelompok.

Comments

Popular posts from this blog

CONTOH SOAL PPKn 2015 - 2016 Dengan Jawaban

1.Salah satu perbutatan yang dilakukan sebagai bagian dari serangan yang meluas atau sistematik yang diketahuinya bahwa serangan tersebut ditujukan secara langsung terhadap penduduk sipil disebut
a. kejahatan apartheid
b. kejahatan perang
c. kejahatan kemanusiaan
d. kejahatan genosida
e. kejahatan berat
Jawaban : C

2.Hak asasi manusia metupakan hak asasi yang melekat secara kodrati pada setiap manusia merupakan pendapat dari ….
a. Thomas Hobbes
b. John Locke
c. Thomas Aquainas
d. Plato
e. Frans Magnis Suseno
Jawaban : B

3.Berikut contoh kasus pelanggaran HAM di masyarakat seperti dibawah ini, kecuali ….
a. pemaksaan kerja kepada anak dibawah umur
b. sanksi terhadap siswa yang tidak mengerjakan tugas
c. penganiayaan orang tua terhadap anaknya
d. tidak diberikannya upah pembantu rumah tangga oleh majikannya
e. memberikan kejutan ulang tahun dengan cara vandalism kepada teman
Jawaban : B

4.Berikut yang bukan termasuk dalam hak social budaya adalah
a. hak memperoleh pendidikan
b. hak memperoleh pengajaran
c. hak…

[Paket] Tugas PKN BAB 7

SOAL :




JAWABAN :

Tugas Mandiri 7.1 Hal 23 : 
- Otomatis negara kita akan hancur dan ancaman dari luar negeri itu akan bebas keluar masuk ke negara kita bisa bisa negara dikuasai semua oleh negara asing atau luar negri

Tugas Mandiri 7.2 Hal 27 : - Yang jelas negara kita hancur dari dalam 
ancaman non militer kan banyak sisi 
seperti korupsi itu menurut saya termasuk ancaman non militer 
lama kelamaan negara itu akan tenggelam oleh penjajahan diri nya sendiri dan bisa disebut juga buduh diri didalam negara tersebut 
Tugas Kelompok 7.1 Hal 32 :
Politik luar negeri merupakan fornulasi antara kepentingan domestik dengan keadaan konstelasi politik internasional. Bukan hanya berdasarkan pada kepentingan nasional suatu negara, melainkan politik luar negeri juga harus mempertimbangkan keadaan dunia. Dalam pembahasan kali ini, aktor intelektual memiliki peranan sangat penting dalam menentukan arah kebijakan politik luar negeri negara tersebut.

Dalam kaitannya dengan politik luar negeri Indonesia, setiap…

[Paket] Tugas PKN BAB 9

SOAL :











JAWABAN :  Tugas Mandiri 9.1 1.Ya Alasan : Karna dapat mengganggu acara tersebut 2.Bukan Alasan : Karna memang harus dan wajib kalo para korupsi dipenjarakan 3.Ya Alasan : Agar bisa saling menguntungkan di kita juga dan dipimpinan juga 4.Bukan Alasan : Prilaku yang dibuat itu tidak baik , lebih baik memilih dengan adil 5.Ya Alasan : Iya memang harus itu biar tidurnya nyenyak 6.Ya Alasan : Agar tidak terjadi kesalah fahaman dan bisa digunakan dengan sebagaimana yang harus dilakukan 7.Ya Alasan : Agar aktif dan pintar , tidak hanya diam dan pasif apalagi tidak menghasilkan sesuatu 8.Ya Alasan : Sebagai warga negara harus wajib memilih untuk memimpin negara ini secara adil dan bertanggung jawab 9.Bukan Alasan : Meskipun kita warga biasa kita harus terus mengontrol kebijakan pemerintah dalam bertindak 10.Bukan Alasan : Harus berifikir sebelum bertindak apakah yang saya lakukan benar?
Budaya Politik Indonesia adalah : Budaya Politik Indonesia merupakan pola perilaku suatu masyarakat dalam kehidupan benegar…